Wednesday, October 22, 2014

Cukuplah...

Sekiranya kita mengikuti ajaran Islam ini dengan sebenarnya, mengikut Al-Quran dan As Sunnah, pastinya kehidupan kita di dunia ini aman dan tenteram dan pastinya benar-benar menjadi 'syurga dunia'.

Andai kita ambil satu area saja - sekiranya tidak ada perasaan irihati yang membawa padah dihati manusia tentu hidup kita aman dan damaikan.  Jika kita tidak irihati dengan kekayaan yang dimiliki oleh saudara kita @ jika kita tidak irihati dengan rumah besar, kereta mewah, intan berlian, perniagaan jutaan pulangan yang dimiliki oleh sahabat kita@ jika kita tidak merasa marah dengan tolakan sipujaan hati hanya kerana kita miskin! Jika kita ada rasa irihati dan ianya sekadar di hati kita, alhamdulillah, kerana kita mampu "berjihad" dengan sifat mazmumah (sifat yang keji dan tercela) kita. Tetapi bagi yang terlalu terpedaya dengan tipu daya syaitan (syaitan gak yang salah!!), adakalanya kerana irihati tu kita melakukan sesuatu yang melanggar hukum Islam dan juga hukum kemanusiaan!


Kenapa kita ada rasa irihati dan marah?  Kerana kita tidak ada sifat Qanaah --> merasa cukup dengan apa yang ada sebagaiman yang dikurniakan oleh Allah tetapi kita tetapi ianya tidak menghalang kita untuk berusaha bagi menambah baikan keadakan kita. Sifat yang tidak membawa keburukan dan kemudaratan kepada orang lain. 

Dari Abu Muhammad iaitu Fadhalah bin Ubaid al-Anshari r.a. bahawasanya dia mendengar Rasulullah saw bersabda: "Untung besarlah kehidupan seseorang yang telah dikurnia petunjuk untuk memasuki Agama Islam, sedang hidupnya itu adalah dalam keadaan cukup dan pula ia bersifat qana'ah." (HR Tirmidzi) 

Rasulullah saw bersabda: “Sungguh berjaya orang yang beragama Islam dan rezekinya cukup dan berasa cukup dengan segala yang diberikan oleh Allah kepadanya”. (HR Muslim)

Ini hanya satu dari ajaran Islam, bagaimana jika kita melaksanakan ajaran Islam sebagai Ad Deen (cara hidup) kita? Dapat di bayangkan tak apa yang akan terjadi? 

Monday, October 20, 2014

nikmatilah kesihatanmu...

sumber
Adakalanya terasa malas nak bangun awal, macam best saja kalau boleh tidur sampai tengahari! Tetambah kalau hari tu hari cuti. Dalam erti kata lain, minta-minta dapat rehat lama sikit disuatu pagi yang nyaman itew...

Suatu hari melalui kawasan yang nampak macam sebelumnya ada aktiviti berkebun dengan tanah yang masih ada dalam polisterin (betul ke eja in BM? -  polystyrene) dengan terpacaknya tiang-tiang kayu untuk pokok menjalar. Tapi masa tu telah ditinggalkan begitu saja. Apakah cerita disebalik pemandangan itu? Kemanakah manusia yang mengusahakan 'kebun' tu? Apakah dia terlalu sibuk kini ataupun dia kini dimamah usia! Usia yang tidak lagi membolehkannya bangun untuk berkebun lagi, tidak lagi membolehkannya untuk walaupun sekadar bangun dari tidur walaupun dia sangat ingin berbuat begitu! Di saat di mana dia ingin sangat untuk bangun pagi-pagi dan memulakan aktiviti pagi tapi tidak lagi mampu!

Diri ini tersentak - bermonolog sendiri  "Dimana disaat diri ini masih mampu untuk bangun pagi dan melaksanakan urusan rumahtangga dan tanggungjawab, bangunlah, jangan malas. Andai ditarik kembali nikmat itu darimu jangan menyesal! Hargailah dan nikmatilah nikmat kesihatan yang masih Allah kurniaankan padaMu."




(Kekuatan akal fikiran mereka juga tidak sihat) dan kalau kami kehendaki, kami berkuasa mangubahkan keadaan jasmani mereka (menjadi kaku beku) di tempat yang mereka berada padanya; maka dengan itu, mereka tidak dapat mara ke hadapan dan juga tidak dapat undur ke belakang. (Yaa Siin,36:67)


Tuesday, September 30, 2014

Inspiring Quote

Sometimes we need people to tell us something that we already know!

  • Never expect things to happen, struggle and make them happen. Never expect yourself to be given a good value, create a value of your own.
  • If a drop of water falls in lake there is no identity. But if it falls on a leaf of lotus it shines like a pearl. So choose the best place where you would shine.
  • Falling down is not defeat, real defeat is when you are refusing to get up.
  • Ship is always safe at shore, but it is not built for it.
  • When you are successful your well-wishers know who you are, but when you are unsuccessful you know who your well-wishers are.
  • Never take some one for granted, hold every person close to your Heart because you might wake up one day and realize that you have lost a diamond while you were too busy collecting stones.
  • The fragrance of flowers spreads only in the direction of the wind. But the goodness of a person spreads in all directions!
  • Knowledge is like a fruit. When a fruit grows on a branch of a tree, its weight causes that branch to bend and bow. Similarly, when knowledge increases in a person, it causes him to become humble and not Mutakabbir (proud and boastful).
  • Under the shade there is always darkness.

Friday, September 12, 2014

Si kecil burung...

Sejak tahun lepas, anak ke empat bersekolah sessi pagi, jadi semualah anak-anak bersekolah sessi pagi.  Sejak itu, ummi mereka mengambil alih untuk keluar awal pagi dan hantar mereka ke sekolah. Walaupun agak kelam kelibut pepagi hari nak siapkan breakfast dan kemudian bersiap untuk ketempat kerja terus (kalau terlewat bangun lagilah parah keributannya!!!). Tetapi kekadang tu terasa "malas" juga nak bangun awal-awal dan kemudian kelua awal, best kalau dapat dok bawah selimut lagi, tapi pagi ni bila keluar awal, terasa bersemangat pulak. 


Keluar awal pagi, suasana yang tenang (walaupun penuh kereta!!), tapi alam amat tenang sekali. Melihat burung berterbangan, terasa nak ambil semangat burung tu pagi ni, ibrah (pelajaran) dari sikecil burung. Burung pagi-pagi lagi dah keluar, sang burung keluar tanpa kepastian apa rezeki yang menanti atau dimana rezeki itu berada, tetapi mereka tetap keluar mencari rezeki. Berterbangan kesana kemari, seperti tiada tujuan!. Tapi sebenarya mereka ada tujuan yang pasti!

"Dan sesungguhnya pada binatang-binatang ternak itu, kamu beroleh pelajaran (ibrah) yang mendatangkan iktibar. Kami beri minum kepada kamu daripada apa yang terbit dari dalam perutnya, yang lahir dari antara hampas makanan dengan darah (Iaitu) susu yang bersih, yang mudah diminum, lagi sedap rasanya bagi orang-orang yang meminumnya."  (An-Nahl: 66 & Al-Mu'minum:21)

Mungkin juga kerana kita rasa, at the end of the day, gaji tetap ada, sebab tu kita rasa malas nak pi kerja! Dengan tekanan-tekanan di tempat kerja lagi lah tinggi tahap kemalasan itu! Mari kita betulkan niat kita kenapa kita bekerja? Semoga setiap waktu yang kita lalui sepanjang hari itu akan dikira sebagai ibadah dan tidak sekadar letih dan lelah dengan sia-sia.  Jadikan rezeki yang kita perolehi di akhir bulan itu berkat dengan membetulkan niat kita. Lakukan sesuatu kerana Allah bukan untuk manusia.

"Patutkah mereka menutup mata dan tidak memerhatikan (kekuasaan Allah pada) burung-burung yang terbang di atas mereka, (siapakah yang menjaganya ketika) burung-burung itu mengembang dan menutupkan sayapnya? Tidak ada yang menahannya (daripada jatuh) melainkan (kekuasaan) Allah Yang Maha Pemurah. Sesungguhnya Ia Maha Melihat serta mengetahui akan tiap-tiap sesuatu." (Al-Mulk 67:19)





Tuesday, August 26, 2014

Keamanan???

Sibuk betul sebulan dua ini.  Bermula dari Ramadhan yang pastinya penuh dengan pegisian kerohanian dan perebutan pahala yang berganda. Bagaimana diri ini selepas Ramadhan? Hu...hu... harap subsidi Ramadhan sajalah jawabnya :-(, apapun semoga kemaafan Allah telah kita perolehi dari Ramadhan yang telah berlalu.

Dibulan Ramadhan juga mengajar semester 3 yang baru saja berakhir dengan "pergelut" dengan kertas-kertas jawapan peperiksaan akhir semester..fuhh... mencabar betul kali ini.

Syawal semakin berlalu tapi majlis kesyukuran masih belum berhenti lagi diterima.

Bulan ini adalah bulan kemerdekaan.  Sebut tentang merdeka kalau di radio tu bila diwawancara makcik-makcik dan pakcik-pakcik yang super veteran yang sering diingatkan kita anak-anak merdeka ini adalah
"Bersyukurlah kita dan hargailah kemerdekaan yang telah kita perolehi.  Alhamdulillah, negara kita aman dari komunis.."

Amankah kita? Ya! kita memang aman dari ancaman komunis, tapi amankah kita dari rompakan, amankah kita dari tergolek-golek di ragut, amankah kita dari perogol, penembak, pencabul? Amankah anak--anak kita untuk dibiarkan bermain jauh dari pandangan mata kita? Amankah anak-anak perempuan kita, anak-anak lelaki kita dari perogol dan penculik? Amankah lagi untuk ibubapa kita dikampung membiarkan pintu utama rumah terbuka dari subuh hingga senja?

Ketika zaman komunis, peragut dan penggugat keamanan kita hanya satu --> Komunis.  Tapi di zaman era anak-anak merdeka ini seribu satu macam bentuk "peragut"dan "penggugat" keamanan dan keselamatan kita dan keluarga!

Selamat Hari Merdeka. 
Disini lahirnya sebuah Cinta..

Tuesday, July 8, 2014

Teropong, Cabaran, Telur ayam :-D

Teropong
Hampir 10 Ramadhan berlalu!.  Pantas memang pantas, lebih pantas bila banyak tugasan yang perlu diselesaikan dan setiap minggu ada saja program!
Biras : "Bila nak kumpul-kumpul, iftar sekali?". 
Me: "Nanti kami 'teropong' tarikh dulu ya"
Cam tak nampak cahaya saja di hujung teropong tu! Err... kena pinjam teropong tok moh tu kot!! :-D

Cabaran
Cabaran menghabiskan Ramadhan kali ini
-Menu sahur suami dan anak-anak! Kalau sendiri saja puasa kurma dan air dah cukup. Apa pun Alhamdulillah Allah beri peluang untuk beramal dengan tugasaan penyediaan makanan untuk orang-orang berbuka dan bersahur. :-). Alhamdulillah.

Telur ayam
Semalam suami minta buatkan telur kicap (telur hancur+kicap+sos(s)) - permintaan yang mudah, no problem ..suka..suka. :-D. Alhamdulillah Ya Allah atas kurniaan suami dan anak-anak yang tidak cerewet bab makanan.

Berbalik cerita telur ayam.  kat luar rumah ada sepasang "ayam gelandangan". Rasanya tahu ayam sapa tapi bila di tanya, tak nak ngaku dan tak sapa nak ngaku!.  Jadi kami ambil jadikan "ayam angkat" sebab dah "bermastautin" kat rumah kami sejak berbulan-bulan dulu. Si ayam tina masih bertelur.  Jadi dapatlah kami "telur ayam kampung" (walaupun dok kat Taman :-)).  Oh BTW, pasangan ayam ni dah ada anak, dah teruna dah anak mereka, bertelur dan menetas kat rumah. Sekarang si maknya tengah mengeram lagi, kali ni atas "monitoring" ayah manusia dapatlah ayam betina tu ram 5 biji telur. Kalau mak manusia yang "monitor" sebijik saja la yang ada (hee...hee...).

Macam nilah lebih kurang
 bezanya semalam
(sumber)
Berbalik cerita telur kicap semula(:-)), semalam "combine" telur ayam beli dan telur ayam free.

Tengah kalut-kalut tu terlepas sebiji telur kedalam sinki!, Alhamdulillah, tak pecah!.  Bila pecahkan, kedengaran lain kekerasan telur kulit ayam beli dan ayam free. Warna kuning telurnya pun lain. Lebih kuning telur ayam free dari telur ayam beli. Katanya lebih kuning telur ayam itu lebih tinggi beta carotennya, semakin tinggi vitamin A nya! Doakan banyak lagilah anak ayam betina yang akan menetas nanti supaya dapat kami telur ayam yang lebih berkhasiat.  Tapi boleh ke biarkan saja mereka bergelandangan begitu?  ;-)


Thursday, June 26, 2014

Kesilapan dan Ramadhan

Ramadhan semakin menghampiri...

Semoga Allah temukan kita dengan Ramadhan tahun ini. Bulan yang penuh kerahmatan ini pastikan kita lalui dengan kejayaan yang sebernarnya.  Kalau kita berusaha bersungguh-sungguh untuk sebuah kejayaan dalam pekerjaan ataupun pelajaran, semoga kita sama-sama berjaya mengharungi tarbiyyah Ramadhan kali ini dengan lebih berjaya berbanding tahun-tahun sebelumnya.  Nikmat yang Allah berikan untuk kita dapat lalui Ramadhan (temukan kami ya Allah, insyaallah..) janganlah kita sia-siakan.  Semoga kita mampu untuk memperolehi A diakhir Ramadhan nanti.

Ustaz Zaharudin adalah menulis beberapa tahun yang lalu "Kesilapan Kerap Muslim Dalam Bulan Ramadhan". Semoga bermanfaat.

*********************************************************************
Oleh
 Zaharuddin  Abd Rahman
  
Pada hemat saya, kita bolehlah mengatakan bahawa objektif atau sasaran yang perlu dicapai oleh Muslim di bulan Ramadhan ini kepada dua yang terutama. Iaitu taqwa dan keampunan. Perihal objektif taqwa telah disebut dengan jelas di dalam ayat 183 dari surah al-Baqarah. Manakala objektif ‘mendapatkan keampunan' ternyata dari hadith sohih tentang Sayyidatina Aisyah r.a yang bertanya kepada nabi doa yang perlu dibaca tatkala sedar sedang mendapat lailatul qadar. Maka doa ringkas yang diajar oleh Nabi SAW adalah doa meminta keampunan Allah SWT.

Bagaimanapun, kemampuan untuk mendapatkan kesempurnaan pahala ramadhan kerap kali tergugat akibat kekurangan ilmu dan kekurang perihatinan umat Islam kini. Antara yang saya maksudkan adalah :-

1) Makan dan minum dengan bebas setelah batal puasa dengan sengaja (bukan kerana uzur yang diterima Islam). Perlu diketahui bahawa sesiapa yang batal puasanya dengan sengaja tanpa uzur seperti mengeluarkan mani secara sengaja, merokok, makan dan minum. Ia dilarang untuk makan dan minum lagi atau melakukan apa jua perkara yang membatalkan puasa yang lain sepanjang hari itu. (Fiqh as-Siyam, Al-Qaradawi, hlm 112).
Ia dikira denda yang pertama baginya selain kewajiban menggantikannya kemudiannya. Keadaan ini disebut di dalam sebuah hadith, Ertinya : "sesungguhnya sesiapa yang telah makan (batal puasa) hendaklah ia berpuasa baki waktu harinya itu" (Riwayat al-Bukhari)

2) Makan sahur di waktu tengah malam kerana malas bangun di akhir malam. Jelasnya, individu yang melakukan amalan ini terhalang dari mendapat keberkatan dan kelebihan yang ditawarkan oleh Nabi SAW malah bercanggah dengan sunnah baginda. "Sahur" itu sendiri dari sudut bahasanya adalah waktu terakhir di hujung malam. Para Ulama pula menyebut waktunya adalah 1/6 terakhir malam. (Awnul Ma'bud, 6/469). Imam Ibn Hajar menegaskan melewatkan sahur adalah lebih mampu mencapai objektif yang diletakkan oleh Nabi SAW. (Fath al-Bari, 4/138)

3) Bersahur dengan hanya makan & minum sahaja tanpa ibadah lain. Ini satu lagi kesilapan umat Islam kini, waktu tersebut pada hakikatnya adalah antara waktu terbaik untuk beristigfar dan menunaikan solat malam.
Firman Allah ketika memuji orang mukmin ertinya : " dan ketika waktu-waktu bersahur itu mereka meminta ampun dan beristighfar" (Az-Zariyyat : 18)
يا رسول الله , أي الدعاء أسمع ؟ : قال : جوف الليل الأخير ودبر الصلوات المكتوبة
Ertinya : "Ditanya kepada Nabi (oleh seorang sahabat) : Wahai Rasulullah :" Waktu bilakah doa paling didengari (oleh Allah s.w.t) ; jawab Nabi : Pada hujung malam (waktu sahur) dan selepas solat fardhu" ( Riwayat At-Tirmidzi, no 3494 , Tirmidzi & Al-Qaradhawi : Hadis Hasan ; Lihat Al-Muntaqa , 1/477)

4) Tidak menunaikan solat ketika berpuasa. Ia adalah satu kesilapan yang maha besar. Memang benar, solat bukanlah syarat sah puasa. Tetapi ia adalah rukun Islam yang menjadi tonggak kepada keislaman sesorang. Justeru, ‘ponteng' solat dengan sengaja akan menyebabkan pahala puasa seseorang itu menjadi ‘kurus kering' pastinya.

5) Tidak mengutamakan solat Subuh berjemaah sebagaimana Terawih. Ini jelas suatu kelompongan yang ada dalam masyarakat tatakala berpuasa. Ramai yang lupa dan tidak mengetahui kelebihan besar semua solat fardhu berbanding solat sunat, teruatamnya solat subuh berjemaah yang disebutkan oleh Nabi SAW bagi orang yang mendirikannya secara berjemaah, maka beroleh pahala menghidupkan seluruh malam.

6) Menunaikan solat terawih di masjid dengan niat inginkan meriah. Malanglah mereka kerana setiap amalan di kira dengan niat, jika niat utama seseorang itu ( samada lelaki atau wanita) hadir ke masjid adalah untuk meriah dan bukannya atas dasar keimanan dan mengharap ganjaran redha Allah sebagaimana yang ditetapkan oleh Nabi SAW di dalam hadith riwayat al-Bukhari. Maka, "Sesungguhnya sesuatu amalan itu dikira dengan niat". (Riwayat al-Bukhari)

7) Bermalasan dan tidak produktif dalam kerja-kerja di siang hari dengan alasan berpuasa. Sedangkan, kerja yang kita lakukan di pejabat dengan niat ibadat pastinya menambahkan lagi pahala. Justeru, umat Islam sewajarnya memperaktifkan produktiviti mereka dan bukan mengurangkannya di Ramadhan ini.

8) Memperbanyakkan tidur di siang hari dengan alasan ia adalah ibadat. Sedangkan Imam As-Sayuti menegaskan bahawa hadith yang menyebut berkenaan tidur orang berpuasa itu ibadat adalah amat lemah. (al-Jami' as-Soghir ; Faidhul Qadir, Al-Munawi, 6/291)

9) Menganggap waktu imsak sebagai ‘lampu merah' bagi sahur hingga tidak puasa. Ini adalah kerana waktu imsak sebenarnya tidak lain hanyalah ‘lampu amaran oren' yang di cadangkan oleh beberapa ulama demi mengingatkan bahawa waktu sahur sudah hampir tamat. Ia bukanlah waktu tamat untuk makan sahur, tetapi waktu amaran sahaja. Lalu, janganlah ada yang memberi alasan lewat bangun dan sudah masuk imsak lalu tidak dapat berpuasa pada hari itu. Atau jangan sesekali masih makan melepasi waktu imsak lalau mengganggap puasanya sudah terbatal. Waktu yang disepakati ulama merupakan waktu penamat sahur adalah sejurus masuk fajar sadiq (subuh). (As-Siyam, Dr Md ‘Uqlah, hlm 278)

10) Wanita berterawih beramai-ramai di masjid tanpa menjaga aurat. Ini nyata apabila ramai antara wanita walaupun siap bertelekung ke masjid, malangnya kaki dan aurat mereka kerap terdedah da didedahkan berjalan dan naik tangga masjid di hadapan jemaah lelaki. Tatkala itu, fadhilat mereka solat di rumah adalah lebih tinggi dari mendatangkan fitnah buat lelaki ketika di masjid.

11) Memasuki Ramadhan dalam keadaan harta masih dipenuhi dengan harta haram, samada terlibat dengan pinjaman rumah, kad kredit, insuran, pelaburan dan kereta secara riba. Ini sudah tentu akan memberi kesan yang amat nyata kepada kualiti ibadah di bulan Ramadhan, kerana status orang terlibat dengan riba adalah sama dengan berperang dengan Allah dan RasulNya, tanpa azam dan usaha untuk mengubahnya dengan segera di bulan 'tanpa Syaitan' ini, bakal menyaksikan potensi besar untuk gagal terus untuk kembali ke pangkal jalan di bulan lain.
Nabi Muhammad menceritakan :-
ذَكَرَ الرَّجُلَ يُطِيلُ السَّفَرَ أَشْعَثَ أَغْبَرَ يَمُدُّ يَدَيْهِ إلى السَّمَاءِ يا رَبِّ يا رَبِّ وَمَطْعَمُهُ حَرَامٌ وَمَشْرَبُهُ حَرَامٌ وَمَلْبَسُهُ حَرَامٌ وَغُذِيَ بِالْحَرَامِ فَأَنَّى يُسْتَجَابُ لِذَلِكَ
Ertinya :  menyebut tentang seorang pemuda yang bermusafir dalam perjalanan yang jauh, hal rambutnya kusut masai, mukanya berdebu di mana dia mengangkat tangan ke langit : Wahai Tuhanku...wahai Tuhanku... sedangkan makanannya haram, minumannya haram dan pakaiannya haram..Dan dia dibesarkan dengan memakan makanan haram maka bagaimana Kami mahu mengabulkan doanya. ( Riwayat Muslim, no 1015, 2/703 ; hadis sohih)
Justeru, bagaimana Allah mahu memakbulkan doa orang yang berpuasa sedangkan keretanya haram, rumahnya haram, kad kreditnya haram, insurannya haram, simpanan banknya haram, pendapatannya haram?. Benar, kita perlu bersangka baik dengan Allah, tetapi sangka baik tanpa meloloskan diri dari riba yang haram adalah penipuan kata Imam Hasan Al-Basri.

12) Tidak memperbanyakkan doa tatkala berpuasa dan berbuka. Ini satu lagi jenis kerugian yang kerap dilakukan oleh umat Islam. Nabi SAW telah menyebut :-

ثلاثة لا ترد دعوتهم , الإمام العادل , والصائم حتى يفطر ودعوة المظلوم
Ertinya : "Tiga golongan yang tidak di tolak doa mereka, pemimpin yang adil, individu berpuasa sehingga berbuka dan doa orang yang di zalimi" ( Riwayat At-Tirmizi, 3595, Hasan menurut Tirmizi. Ahmad Syakir : Sohih )

Selain itu, doa menjadi bertambah maqbul tatkala ingin berbuka berdasarkan hadith.

إن للصائم عند فطره دعوة لا ترد
Ertinya : "Sesungguhnya bagi orang berpuasa itu ketika berbuka (atau hampir berbuka) doa yang tidak akan ditolak" ( Riwayat Ibn Majah, no 1753, Al-Busairi : Sanadnya sohih)

Sekian
*********************************************************************